Pengalaman Pertama Tes SIM C Kab. Bogor

Ok, udah lama banget gak ngisi ini blog dengan postingan-postingan yang rada gak jelas jg sh sebenernya, tp mumpung lg libur kuliah, gak ada salahnya lah gue posting di blog ini lg biar se-enggak-nya gue ada kegiatan laah, haha..

Nah, kali ini gue mau share postingan yg bersifat pengalaman pribadi nih. di sini gue mau share sedikit pengalaman gue pas tes utk dptin SIM C Kab. Bogor di pemda sana. hahaha, udah umur segini baru ngambil tes utk dptin SIM C.. 😀

Ok, kita mulai ya curhatnya, haha. senin tanggal 19 januari kemarin tepatnya, gue mutusin utk ngedapetin SIM C melalui tes di Polres Bogor, di kawasan Pemda, di Cibinong sana. knp baru bikin SIM skrg dan lewat jalur tes?? ya soalnya yg pertama, mumpung gue msh libur kuliah, karena klo gak lg libur gini kpn lagi gue bikinnya, toh jarak dr rumah ke Polres Bogor jg deket, kedua, gue bakal bolak balik cibinong-dramaga dgn motor gue utk kuliah karena gue gak nge-kost so gue harus ada SIM utk ngehindar dari razia jg tentunya (walau krg lebih setahun bolak balik cibinong-dramaga blm kena razia th :p wkwk), trus yg ketiga, apa ya? ya gue pilih lewat jalur tes karena biayanya yg jauh lebih murah, sekitar 100 ribuan lah utk SIM baru, ketimbang kita “nembak”, yg katanya sih bisa sampe 600-700 ribuan, yg jg udah rada susah utk nembak di Bogor ini, jujurlah sekali-kali boss 😀

Nah, itu baru latar belakang ya, sekarang masuk pembahasan 😀 wkwkwk. gue tes hari senin pagi bareng sepupu yg jg mau dapetin SIM C, so kita jalan naik motor bertiga ke Polres, sepupu gue dua orang, Mita dan Rudy, Mita cuma nganter, Rudy yg mau dapetin SIM C-nya (penting gak sih??). nah, gue brgkat pagi sekitar pukul 7.45 lah dan sampai Polres sekitar pukul 8.10. awalnya kita rada kebingungan, apa yg pertama harus kita lakukan nih? kata temen gue yg sebelumnya jg udh pernah dapet SIM C lewat tes ini sih, kita harus siapin fotokopi KTP dulu sama surat keterangan kesehatan. fotokopi KTP kita udh siap, nah utk surat keterangan kesehatan ini nih yg belum kita punya, alhasil kita harus bikin dulu, boleh di mana aja, tp klo blm bikin kita bisa bikin di klinik belakang Polres yg emang sepertinya udah disediain utk bikin surat ginian. letak kliniknya agak di belakang Polres, dan kita harus keluar lewat gerbang kecil deket musholla gt deh. alhasil kita pun bikin surat sehat ini dgn antrian yg cukup ramai, tp cepet kok, gimana gak cepet? ya org sekali giliran sepuluh orang dipanggil utk bikin suratnya, apalagi tes kesehatannya cuma diukur berat dan tinggi badan (klo udah tau gak perlu diukur lg, cuma ditanya doank, ngasal jg gpp sih sebenernya :D), terus tekanan darah, sama tes buta warna yang tiap orangnya kadang di-skip atau dilewat aja, gak semuanya ditanya (gue gak ditanya, tp si Rudy ditanya ini warna dan nomor berapa, haha). nah kelar itu semua, bayar deh 20 ribu (yailaaaah, gtu doank 20 rebu?? ywdlah -_- haha). oh iya jgn lupa, sebelum tes kesehatan itu, siapin fotokopi KTP-nya sama map ya, map apa aja. sebenernya sih boleh ngambil map yg udah disediain di loket pendaftaran SIM baru, tp karna bodohnya dan ketidakketahuan kita, ywdh kita beli map di warung depan kliniknya tuh, 2 ribu.

Selesai bikin surat keterangan sehat, kita langsung serahin mapnya ke loket pendaftaran SIM baru, jangan lupa tulis nama, kecamatan, sama jenis SIM yang mau kita dapetin di depan mapnya. udah gitu kita tinggal nunggu utk tes praktik di sebelah loket pendaftaran, di mana ada pak Nandang yg lg memberikan sedikit cingcong pencerahan buat kita yg mau dapetin SIM C ini. panjang lebar si bapak Nandang ini berkata-kata dgn gayanya yg jg rada ngelucu, akhirnya satu persatu kita dipanggil. mulai dari cabe-cabean, emak-emak rempong, bapak-bapak tua renta, bapak-bapak sehat bugar, mahasiswa, pelajar, aparat pun, semuanya dipanggil satu persatu. tapi kalo ada yg bisa make motor Thunder (kopling) yg gede itu, dipersilahkan utk tes duluan, karena rerata nih banyak yg ngincer make motor matik ataupun gigi. pihak Polres sendiri menyediakan 5 motor utk digunakan tes para peserta, motor matik 2 (Mio sama apa gitu), gigi (Revo) (ketiganya digolongkan sbg motor kecil), sama kopling 2 (Thunder, digolongkan motor besar), dan kita jg diperbolehkan utk memakai motor kita sendiri lho. nah utk lintasannya sendiri itu ada 3 lintasan, yg pertama lintasan U muter ke kanan, kedua lintasan zigzag, dan yg ketiga lintasan membentuk angka 8. aturannya sesuai yg diucapkan oleh pak Nandang nih ya:

  • Laki-laki: menggunakan motor kecil, sekali jatuh, sekali kaki menyentuh tanah, dan sekali menjatuhkan beton, dinyatakan gagal, tp kalo make motor besar dikasih kesempatannya sampe 3 kali.
  • Perempuan: menggunakan motor kecil atau besar, dikasih kesempatan 3 kali kalo jatuh, kaki menyentuh tanah, dan menjatuhkan beton.

Banyak dari kita yg mau tes merupakan orang-orang yg baru pertama kali tes SIM C ini, ada jg beberapa yg pengulang karna gagal pada tes sebelumnya, dan ternyata msh ada yg jauh lbh tua dari gue yg baru pertama kali tes SIM jg, hahaha, so gue gak malu-malu banget lah. ok, satu persatu orang dipanggil utk tes praktik di ketiga lintasan uji ini. gue dan Rudy pun menunggu utk dipanggil, sambil mengamat-amati mereka yg terlebih dahulu tes. banyak yg berhasil dalam sekali jalan, tp gak sedikit jg yg gagal, laki-laki perempuan, motor kecil ataupun motor besar. terlebih lg banyak jg laki-laki yg memakai golongan motor kecil dan gagal, karena ini biar bisa jadi motivasi gue yg jg ngincer motor matik mio yg banyak peminatnya utk dipakai tes (karena sejauh ini gue cuma bisa make matik :D), se-enggak-nya gue gak malu-malu amat lah kalo gagal toh ada jg yg gagal sebelumnya dari gue dengan motor ini, hahaha. agak lama nunggu, akhirnya kita pun dipanggil nih sama petugas, gue duluan baru si Rudy ini. awalnya kita pengen pake motor sendiri-sendiri, tp karena motor mionya lg nganggur gak ada yg make nih, ywdh kita pake motor itu aja. hujan turun pagi itu, deres reda deres reda, begitu terus sampe giliran gue tes, alhasil gue pun memilih utk memakai mantel yg disediain petugas utk dipakai, agak ribet sih, tp ya daripada basah kan ya, gitu gimana?? hahaha.

Naaah, eng ing eng, giliran gue tes, masuk lintasan pertama, doa dulu, siap, gue langsung gas motornya, lurus, belok kanan, lurus lagi, yeeee lulus lancar! haha, agak tegang jg sih, gimana gak tegang, diliatin banyak orang, hujan, stang motor agak licin, ribet karena pake mantel pula lg, apalagi rem kiri motornya patah separo karena sebelumnya ada ibu-ibu yang jatuh di lintasan pertama dan matahin itu remnya, alhasil si ibu pun langsung dinyatakan gagal oleh petugas, ckck, kasian si ibu. ok masuk lintasan kedua, zigzag, gue stop dulu, tarik nafas, dan gas lagi, kiri kanan kiri kanan kiri lagi kanan lagi kiri cantiiikk, dan yeeee lulus lagi!! haha, agak sedikit lega tp msh deg-degan karena masih ada lintasan terakhir nih, lintasan 8. ini lintasan yang agak susah, karena banyak yg gagal di sini coyy. ok gue tarik nafas lagi, gue tarik gasnya pelan-pelan, muter ke kanan, kiri lagi dikit, terus muter ke kanan lagi, dalem hati sih: ok ok ok, ayo dikit lagi, lancar euuuyy…, sampe akhirnya bunyi: “bletaaaakk!!”. aaaah, gue nyenggol beton -_- asssszzzzzzzttttt, rasanya tuh, aaaahh, gitu dah, padahal kan tinggal dikit lg broooo. ywdhlah, gue diriin lg betonnya, gue kasih motornya utk gilirannya si Rudy, dan gue lapor ke petugas deh kalo gue gagal. awalnya si petugas ini gak sadar kalo gue gagal dan ngasih surat utk lanjut ke tes teori, tp karena gue orang yg bertanggung jawab #tsaaaah, ya gue jujur ke petugasnya: “saya gagal pak!”, “eiiihh, gagal toh, di mana gagalnya?”, “di delapan pak.” dan gue pun mendapat undangan lg utk main tes ulang seminggu kemudian, tanggal 26 januari nanti. haaah, agak kecewa sih, tp ywdhlah, minggu depan masih libur ini kok, hehe. bagaimana dengan Rudy?? ya gue nungguin Rudy tes setelah gue, lintasan pertama dia lulus. dalem hati sih: “waduuh, jatoh kek biar gagal, biar minggu depan gue ada temennya balik lg ke sini gitu, hahaha”, jahatnyaaa :Dv (pissss dy..). entah antara doa gue terwujud atau dia emang grogi, eh pas di lintasan kedua dia gagal, motornya jg nyenggol beton dan jatuh. dalem hati lg: “yeeeeeeee :p ada temennya nih gue, wkwkwk”, dan alhasil kami berdua pun dinyatakan tidak lulus dan harus mengulang lg di sini minimal tanggal 26 januari, minggu depan. huuuff…

IMG_21012015_113124

Awalnya kita udah optimis bakalan langsung lulus hari ini walaupun baru pertama kali tes, tp Tuhan berkehendak lain, dan kita harus sabar rupanya, huhuhu, hahaha :D. tp sekali lg, yasudahlaaah ya, dan waktu gue tinggal 2 minggu lagi sebelum masuk kuliah lg, karena target gue, sebelum masuk kuliah udah harus ada SIM, biar aman dan nyaman jg kalo di jalan (khawatir razia sih sebenernya). dari semua itu gue bisa tarik kesimpulan, dan mungkin tips-tips utk kalian yg jg mau tes SIM di Kabupaten Bogor ini, terutama utk bagian prakteknya ya, yg teori mungkin nanti setelah gue lulus semuanya, berikut di antaranya #tsaaaahhh :

  1. Berdoa dari rumah, minta izin orang tua, kakak, ade, kakek nenek, pacar (kalo ada -_-), temen fb twitter path, tp gak perlu sekampung jg lah, kaya lu mau nikah aja. berdoa dan minta izin biar tesnya lancar, di jalan gak kenapa napa, dan jg hari cerah gak ujan, nah tuh.
  2. Siapin fotokopi KTP, surat keterangan sehat (kalo bisa dibikin dari rumah, tp kalo mau dibikin di Polres jg gpp sih), mental dan fisik, sehat jasmani dan rohani jg ya.
  3. Banyak tanya sama temen-temen yg udah punya pengalaman dapetin SIM C di sini jg, biar jd referensi dan motivasi.
  4. Coba latihan di sekitar rumah atau di lapangan yg agak luas kalo halaman rumah lu sempit, atau lu bisa jg latihan di Polres, asalkan lg gak dipake buat tes dan gak ada kegiatan kepolisian di area tes tsb. gue dan sepupu pun selesai tes yg kelar jam 12’an itu, nyoba utk latihan lg beberapa kali ulangan sampe lancar (gak tw kalo tes lg gimana ya? -_-), pake motor sendiri tentunya, bisa jg sih pake motor sample yg dipake buat tes, boleh boleh aja kok kata petugasnya (y). karena selancar apapun lu di jalanan, sehebat apapun lu di jalanan, pasti bakal grogi jg pas di tes kaya begini, ya kaya gue gini contohnya, padahal udah biasa bolak balik cibinong-dramaga, hahaha.
  5. Terakhir, apa ya, ya terapin deh keempat tips di atas. wkwkwkwk 😀

Yaa mungkin itu aja kali ya yg bisa gue share di sini, mungkin setelah tes ulang nanti dan jg tes teori gue lulus, gue bakal share lg beserta tips-tips utk tes teorinya. hehehe.. sekian yaa, yg mau tanya-tanya silahkan di komentar, caaaww… 😀

Help and Documentation – www.griyasis.com

Nah, sampai di bagian yang terakhir, bagian kesepuluh. Di bagian ini, website akan sangat bermanfaat jika mampu memberikan sejumlah bantuan bagi user dalam memahami informasi yang dibutuhkan. Pada website ini, ketika saya mencoba untuk memilih salah satu produk, kemudian ditampilkanlah produk tersebut. Di situ disediakan tiga tab, ada “Features“, “Detail“, dan “Review“, namun ketika saya klik tab “Features” dan “Review“, tidak ada informasi yang ditampilkan di situ, hanya pada tab “Detail” saja ditampilkan informasi, itu pun minim sekali.

10

Kemudian, ada salah satu bagian yang pada awalnya saya pikir akan sangat membantu user dalam mengkonversi nilai mata uang Dollar Amerika ke Rupiah atau sebaliknya. Kenapa saya katakan sangat membantu?? Karena ada beberapa barang yang dijual dengan nilai mata uang Dollar Amerika dan banyak user pastinya yang ingin mengetahui berapa nilai Rupiah-nya. Selain itu, bagian konversi ini muncul di mana-mana, di setiap halaman yang kita buka, pasti memuat bagian ini. Sehingga saya berpikir ini akan sangat membatu user. Tapi kemudian saya merasa cukup kebingungan dalam mengoperasikan konverter ini, bahkan sampai saat ini pun. Ketika saya coba masukkan angka 1000 di kolom “Rupiah”, pada kolom “Result” tidak menampakkan hasil apa-apa.

10a

Di situ justru ada tombol “+”, “-“, “*”, dan “/” yang membuat konverter tersebut fungsinya lebih terlihat seperti kalkulator, dan benar saja, ketika saya mencoba memasukan angka 500 di kolom “USD”, dan saya klik tombol “/”, pada kolom “Result” muncul angka 2, yang merupakan hasil dari pembagian antara 1000 dengan 500. Lho kok begini??? -_-. Sehingga akhirnya saya pikir bagian tersebut adalah bagian yang useless sekali.

10b

Rekomendasi: Berikan informasi yang sejelas-jelasnya pada user jika sudah menyediakan tab untuk dapat dilihat oleh user. Kemudian hilangkan tombol “+”, “-“, “*”, dan “/” pada konverter, cukup berikan tombol untuk mengkonversi nilai mata uang yang diinginkan, berikan tampilan yang sederhana namun cepat dimengerti user, sehingga user merasa sangat terbantu.

Severity Rating: 2.

Yaaap, akhirnya selesai sudah analisis saya terhadap website http://www.griyasis.com berdasarkan 10 prinsip utama Heuristical Evaluation Nielsen. Saya tidak bermaksud menjelek-jelekan website ini, saya hanya mencoba menganalisis dan memberikan masukkan kepada pengembang yang bersangkutan apabila melihat tulisan ini. Harapannya adalah peningkatan mutu dari website ini, agar semakin banyak user yang mau berkunjung untuk berbelanja di website ini karena mereka merasa nyaman. Demikian tulisan ini saya buat, jikalau ada yang kurang berkenan, saya mohon maaf dan bisa langsung disampaikan di kolom komentar. Terima kasih, selamat malam … 😀 🙂

Help Users Recognize, Diagnose, and Recover from Errors – www.griyasis.com

Ketika user melakukan kesalahan, sistem haruslah memberikan suatu pesan atau peringatan, bahwa user telah melakukan kesalahan. Pesan tersebut harus disampaikan pula dengan bahasa yang sopan, sederhana, dan mudah dimengerti user, serta tepat dalam menunjukkan masalah dan memberikan solusi. Pada website ini, pesan kesalahan pada bagian “Login”, ketika saya mencoba untuk tidak memasukkan password, halaman justru me-load ke halaman yang saya kira kosong, namun ketika di-scroll ke bawah, terdapat pesan kesalahan yang tidak dapat dilihat dengan kasat mata dan harus jeli. Pesan kesalahan tersebut justru muncul di sebelah kiri halaman, di antara beberapa iklan. Saya kira itu hanya kesalahan dalam memuat halaman, namun ketika saya coba refresh kembali, pesan kesalahan tersebut masih berada di posisi yang sama. Cukup aneh memang -_-.

9

Selain hal tersebut, pada bagian-bagian lain, penggunaan bahasa sudah cukup sederhana dan mudah dimengerti oleh user, apabila user melakukan kesalahan.

Rekomendasi: Letakkan pesan kesalahan pada bagian yang mudah terlihat oleh user, sehingga user tidak merasa bingung dengan status yang dikerjakannya.

Severity Rating: 3.

Naah, sampai juga ke bagian yang terakhir, bagian kesepuluh, Help and Documentation ..

Aesthetic and Minimalist Design – www.griyasis.com

Keindahan desain suatu layar antarmuka, mampu memikat user untuk dapat menggunakan antarmuka tersebut. Semakin indah dan mudah digunakannya suatu tampilan antarmuka, makan akan membuat user mampu melaksanakan tugasnya dengan baik, cepat, dan nyaman. Selain itu desain suatu antarmuka haruslah menampilkan informasi-informasi yang memang dibutuhkan user. Hal inilah yang harus dimiliki pula oleh suatu website atau aplikasi. Pada website ini, terdapat suatu informasi yang menurut saya tidaklah relevan, antara website penjualan perlengkapan komputer dengan informasi tersebut. Informasi yang dimaksud adalah kutipan quote sebagai berikut:

8

User tidaklah membutuhkan informasi yang seperti itu di website penjualan komputer. Apabila ingin mencari quote, user bisa pergi ke website lain yang lebih tepat. Kemudian, lagi-lagi masalah iklan yang memiliki ruang tampil cukup besar dibandingkan dengan bagian utama informasi yang dibutuhkan user, yang hanya memiliki ruang jauh lebih kecil.

Rekomendasi: Ganti informasi quote tersebut dengan informasi yang lebih penting, atau minimal jangan ditampilkan. Kembali, kurangi iklan-iklan yang berlebihan, beri ruang yang lebih besar pada bagian utama informasi yang dibutuhkan user, kurangi ruang tampil iklan.

Severity Rating: 2.

Ok, lanjut ke bagian yang kesembilan, Help Users Recognize, Diagnose, and Recover from Errors ..

Flexibility and Efficiency of Use – www.griyasis.com

Di bagian yang ketujuh ini, sistem harus membuat desain antarmuka yang membuat user merasa mudah dan cepat dalam melakukan tugasnya. Kemampuan yang dimiliki tiap user tentu berbeda-beda. Perbedaan kemampuan inilah yang seharusnya dapat diatasi oleh sistem agar dapat mudah digunakan oleh semua user. Di website ini, sudah cukup bagus dalam mengatasi bagian ini, disediakan menu yang dapat digunakan oleh user untuk mengetahui cara pembelian, yaitu menu “How to Buy”. Namun sekali lagi, banyaknya iklan serta kecilnya kolom utama pada tiap halaman cukup menggangu user untuk mengakses informasi yang diberikan dan juga tidaklah efisien, karena user harus meng-scroll terlebih dahulu halaman tersebut ke bawah. Apalagi ditambah dengan double scroll yang harus dilakukan user. Hal ini sedikit banyak cukup membuang-buang waktu dari user.

7

Kemudian hal lainnya adalah mengenai link angka pencarian ke-berapa, ketika user selesai melakukan pencarian. Link tersebut hanya berada di bagian atas hasil pencarian, justru bukan berada di bawah. Hal ini membuat user harus menarik scroll lagi ke bagian atas pada saat sudah berada di hasil pencarian yang paling bawah sehingga user dipaksa harus meng-scroll 2x untuk mendapatkan informasi yang diinginkan. Selain itu tulisan link tersebut berwarna hitam, sama dengan tulisan lain pada umumnya, yang memberikan kesan bahwa angka-angka tersebut hanyalah tulisan biasa yang tidak bisa diklik, padahal angka-angka tersebut adalah sebuah link.

7a

Rekomendasi: Kurangi iklan-iklan yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan oleh user. Perbesar juga kolom utama sebagai penampil informasi yang dibutuhkan. Letakkan link angka-angka tersebut pada bagian bawah dari hasil pencarian atau paling tidak letakkan di kedua sisi, atas dan bawah. Ubah warna dari link angka-angka tersebut, jangan gunakan warna hitam, gunakan warna biru misalnya.

Severity Rating: 2.

Lanjut lagi ke bagian yang kedelapan, Aesthetic and Minimalist Design ..